Daihatsu antara jenama automotif paling popular di Indonesia, namun ada satu model mereka yang sentiasa menunjukkan prestasi jualan yang agak teruk di negara tersebut iaitu Daihatsu Sirion.

Kalau tengok rupa Sirion ini, ‘sebijik’ macam Myvi kan? Sebabnya Sirion pada pasaran Indonesia adalah model yang direbadge dari Perodua, dan ia diimport sepenuhnya oleh Astra Daihatsu Motor (ADM) ke negara berkenaan dari kilang Perodua di Rawang, Selangor. Pada yang masih belum mengetahui, Myvi generasi ketiga ini bukan lagi diasaskan dari mana-mana Daihatsu Boon atau Toyota Passo, tetapi dibangunkan sendiri oleh jurutera Perodua di Malaysia.

Teruknya jualan Sirion ini di Indonesia bukan alang-alang. Sepanjang 2020, rekod jualan borong (yang dihantar ke pengedar) untuk Sirion hanya mencatatkan sebanyak 390 unit. Namun menurut laporan dari Autonetmagz.com, jualan Sirion mula naik mendadak tahun ini di mana dari bulan Januari hingga April 2021 sahaja, sebanyak 480 unit telah dihantar ke pengedar.

Dari angka keseluruhan berkenaan 80 unit daripadanya adalah dari versi manual, manakala 400 unit lagi dari versi automatik. Tidak seperti Myvi di Malaysia, Sirion di Indonesia hanya ditawarkan dengan enjin 1.3 liter, tanpa pilihan enjin 1.5 liter.

Menurut portal automotif Indonesia berkenaan lagi, disebabkan Sirion adalah model CBU dari Malaysia, ia tidak layak mendapat pengecualian “cukai mewah” atau Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) yang diberikan oleh kerajaan Indonesia seperti model Daihatsu yang lain. Jadi apa sebabnya jualan Sirion ini meningkat?

Jika diperhatikan secara terperinci, Autonetmagz menyatakan bahawa hanya 6 unit dihantar pada bulan Januari, dan 124 unit pada Februari, kemudian meningkat secara mendadak dengan 240 unit pada Mac dan turun kembali 110 unit pada April.

Berbanding tahun lalu, hanya 280 unit Sirion dihantar ke pengedar dalam tempoh dari Januari hingga Mac 2020, dan paling teruk pada April, Mei, Jun, Julai, Oktober dan Disember kerana jumlah Sirion yang dihantar ke pengedar adalah sifar.

Jadi sebagai kesimpulan yang dibuat oleh portal berkenaan, kenaikan mendadak yang direkodkan tahun ini adalah kerana Perodua tidak dapat membekalkan stok lebih banyak ke Indonesia kerana pengeluaran di Malaysia juga terjejas akibat Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) tahun lalu yang menyebabkan kilang terpaksa ditutup sementara.

Walau bagaimanapun, Autonetmagz menjangkakan bahawa jualan Sirion akan kembali sukar selepas ini dan ia mungkin ‘akan dibunuh’ oleh model satu jenama dengannya, kembar Perodua Ativa iaitu Daihatsu Rocky yang baru sahaja dilancarkan di Indonesia akhir bulan lalu. Ini kerana walaupun kedua-duanya berada dalam segmen berbeza, Rocky dan Sirion menampilkan julat harga dan juga kapasiti penumpang yang sama.

GALERI: Daihatsu Sirion 2020

GALERI: Daihatsu Sirion di GIIAS 2018