Minggu lalu, dalam perjalanan ke acara paultan.org Premium Auto Car Expo (PACE) di Pusat Konvensyen Setia City, jurugambar kami Sherman Sim terserempak dengan sebuah lori yang membawa sebuah hatchback bertutup sepenuhnya. Nak dijadikan cerita, kain penutup pada kereta tersebut terselak oleh angin dan apa yang menarik, ia adalah hatchback segmen-B Toyota Yaris yang tidak dijual pada pasaran tempatan.

Buat masa sekarang, Yaris dijual pada pasaran Thailand dan Indonesia, manakala model diatas lori tersebut adalah dari versi facelift yang dilancarkan di Thailand pada September 2017. Di Thailand, Yaris bersama model sedannya iaitu Yaris Ativ merupakan model yang dijual di bawah undang-undang kereta Eko Thailand yang memerlukan ia dijana enjin dengan kapasiti maksima 1.2 liter.

Manakala untuk pasaran Indonesia, Yaris dilancarkan pada Februari lalu dengan enjin 1.5 liter 2NR sama dengan Perodua Myvi. Yaris diletakkan lebih tinggi dari Daihatsu Ayla dan Toyota Agya yang menerima enjin 1.2 liter yang bersaing dalam pasaran Low Cost Green Car (LCGC) Indonesia.

Berbalik dengan unit yang ditemui oleh Sherman tadi, ia diberikan kit badan yang berwarna merah, sedangkan warna keseluruhan badannya adalah Citrus Mica Metallic. Ini mungkin kit badan Yaris TRD Sportivo, namun ia kelihatan tidak sama dengan versi pasaran Indonesia (Thailand tidak menerima versi berkenaan). Tetapi, rim yang dilengkapkan pada Yaris tersebut adalah rim 16-inci yang sama dengan Yaris TRD Sportivo Indonesia.

Untuk rekod, UMW Toyota pernah memasarkan Yaris di Malaysia iaitu model pre-facelift generasi sebelum ini pada tahun 2014. Namun dengan harga jualan melebihi RM100k untuk sebuah hatchback segmen-B, agak sukar untuk kita melihat Yaris tersebut merayap di atas jalan raya Malaysia.

Yaris yang ditemui ini berkemungkinan besar menuju ke kilang baharu Toyota yang terletak di Kawasan Perindustrian Bukit Raja, Klang. Sekiranya model ini dapat dipasang di kilang berkenaan, sudah tentu hatchback lima pintu ini dapat dijual dengan harga lebih kompetitif seperti apa yang Honda lakukan terhadap hatchback segmen-B mereka, Jazz.

Pada Mei 2016, UWW Toyota mengesahkan mereka sedang membina kilang di Bukit Raja dengan keluasan 670,000 meter persegi berkenaan yang berupaya untuk memproduksi 50,000 unit kenderaan setahun untuk peringkat permulaan. Fasiliti terbaharu itu akan menghasilkan kereta-kereta penumpang termasuk model-model EEV, manakala kilang Assembly Services Sdn Bhd (ASSB) sedia ada di Shah Alam ditugaskan untuk memproduksi kenderaan komersial.

Menurut Toyota, mereka menjangkakan produksi di Bukit Raja akan bermula pada awal 2019, ketika itu tiada lagi kereta penumpang akan dihasilkan di ASSB. Jadi adakah ini satu lagi petanda bahawa Yaris akan dihasilkan secara CKD di sini? Sekiranya model ini benar-benar ditawarkan sebagai model CKD Malaysia kelak, adakah ia bakal memberikan saingan sengit terhadap Honda Jazz?