Semalam ketika pelancaran Proton Saga facelift 2019, CEO Proton Dr. Li Chunrong turut mendedahkan strategi yang akan diambil oleh syarikatnya bagi kembali semula sebagai jenama automotif yang kukuh. Antara pendedahan yang paling menarik adalah bayangan model-model baharu Proton untuk empat tahun akan datang.

Menurut Dr. Li, Proton akan mengotakan janjinya untuk memperkenalkan model baharu setiap tahun dalam usaha untuk mengekalkan momentum prestasi mereka. Jika sebelum ini tiada sebarang petunjuk, slide pembentangan Dr.Li malam tadi nampaknya telah mendedahkan sedikit bayangan apa model yang akan dilancarkan dari tahun hadapan hingga 2023.

Seperti berita yang bertiup sebelum ini, tahun hadapan Proton bakal memperkenalkan SUV segmen-B diasaskan dari Geely Binyue, yang bakal berhadapan dengan saingan seperti Honda HR-V, Toyota C-HR dan Mazda CX-3 – ini nampaknya hampir boleh disahkan dengan kemunculan imej sebuah SUV yang ditutup menampilkan bentuk model yang bakal digelar “Proton X50” tersebut pada slide yang dibentang oleh Dr. Li.

Dan yang paling menarik, Proton nampaknya akan memperkenalkan sebuah model sedan baharu pada tahun 2021 serta sebuah lagi pada 2022, dan setahun kemudian mereka akan sekali lagi melancarkan satu lagi SUV baharu.

Selepas pengenalan SUV Proton X70 tahun lalu, Proton terus mengemaskini rupa dan perincian model-modelnya menerusi pengenalan Persona, Iriz dan Saga facelift 2019 dan juga MPV tujuh-tempat duduk Exora RC. Namun tiada berita mereka akan membuat perkara yang sama terhadap sedan segmen-C mereka iaitu Proton Preve.

Preve sudahpun berusia tujuh tahun dalam pasaran, diproduksi bermula dari 2012 dan menerima kemaskini terakhir menerusi Preve 2018. Jika diikut umur produksi, ia sememangnya sudah tiba masa ditukar dengan model generasi baharu. Jadi, mungkin boleh dijangka sedan baharu tersebut adalah model dalam segmen-C yang akan menggantikan Preve.

Jika betul ia adalah pengganti Preve, masih lagi tidak dapat dipastikan sama ada Proton akan membangunkan sebuah model baharu mereka sendiri atau berdasarkan model-model dari Geely seperti X70 dan X50. Tetapi, Geely sememangnya mempunyai sebuah model yang berpotensi untuk tugas tersebut – sedan segmen-C Geely Binrui yang telah didedahkan Ogos tahun lalu.

Binrui diasaskan dari platform BMA Geely, sama seperti Geely Binyue/Proton X50. Pada pasaran China, sedan tersebut menerima dua pilihan enjin petrol turbo.

Geely Binrui

Pilihan pertama adalah enjin 1.0 liter tiga-silinder dengan sistem suntikan terus, berupaya menjana 134 hp dan tork maksima 180 Nm bermula 2,000 hingga 3,000 rpm. Manakala plihan kedua adalah enjin 1.4 liter dengan sistem suntikan elektronik yang mampu menghasilkan 131 hp dan tork maksima 215 Nm bermula 2,000 hingga 4,000 rpm. Penggunaan petrol pula adalah 4.9L/100 km untuk enjin 1.0L dan 5.7L/100 km untuk enjin 1.4L.

Menurut Geely, platform BMA ini turut direka bagi membolehkan ia menerima enjin 1.5 liter turbo dengan sistem suntikan terus yang dihasilkan bersama Volvo – telah dibuktikan pada Binyue. Ia juga turut dihasilkan bagi disesuaikan dengan sistem pemanduan autonomous Level 2 dan Level 3 dan juga fungsi-fungsi keselamatan aktif terkini.

Oleh itu, Binrui diberikan dengan pelbagai sistem bantuan pemanduan keselamatan seperti Cruise Control Adaptif, sistem Brek Kecemasan Automatik (AEB) dengan pengesan pejalan kaki, sistem Bantuan Kekal Laluan, Amaran Keluar Lorong, Sistem Panduan Pintar (sistem separa-autonomi) dan lampu tinggi automatik.

Bagaimana pula MPV yang dikatakan model gantian Exora berasaskan MPV Geely Jiaji? Setakat yang kami tahu, Proton telahpun menerima lesen bagi memproduksi model tersebut dan memasarkannya ke pasaran-pasaran pemanduan sebelah kanan di rantau Asia Tenggara. Ia dikhabarkan akan turut akan dilancarkan pada tahun 2020, tetapi mungkin sasaran pelancarannya belum dimuktamadkan, ia tidak dibayangkan pada pembentangan kali ini.

GALERI: Geely Binrui